Home » Business Ethic & Tips » Step-by-Step membangun STUDIO MUSIK sendiri dari sederhana hingga berkelas

Step-by-Step membangun STUDIO MUSIK sendiri dari sederhana hingga berkelas

Blog Stats

  • 2,300,858

PERLINDUNGAN HAK CIPTA

Lisensi Creative Commons

Adab Merujuk:
Boleh menyebarluaskan isi blog ini dengan menyebutkan alamat sumber, dan tidak mengubah makna isi serta tidak untuk tujuan komersial kecuali dengan seizin penulis.
=====
Plagiarisme adalah penyakit yang menggerogoti kehidupan intelektual kita bersama.

Follow me on Twitter

Bila Anda merasa blog ini bermanfaat, silakan masukkan alamat email Anda untuk selalu mendapat artikel terbaru yang dikirim melalui email.

Join 6,365 other followers

Dear teman-teman,

Sekedar berbagi… gimana sih cara bikin STUDIO MUSIK sendiri dimulai dari hal yang paling sederhana namun kemudian menjadikannya besar dan berkelas (punya prestige).

Berawal dari niatan mendirikan sekolah musik, namun sementara sepenuhnya belum bisa fokus ke sana untuk saat ini (krn saya masih fokus membesarkan IT Consulting company), maka bikin studio musik-nya dulu …pada sebuah bangunan ruko 3 lt di lokasi sangat strategis, KDA Junction, Batam.

Semoga di bawah ini bisa meng-inspirasi bagi yang pengen bikin studio musik sendiri namun dana terbatas.


untuk bahan peredam suara menggunakan tumpukan papan telur, sengaja tidak menggunakan glasswool (biar ngirit), manfaatin yang ada aja punya tetangga pedagang daripada dibuang. Kalo milih papan telur bekas, cari yang bener-bener bersih dan kering ya.. wah… awalnya sama tetangga sempet dikira distibutor telur ketika baru nempatin ruko, hihihi…


menuju tempat bakal studio di lt 3. Lt 1 dan 2 rencananya buat mini theater dan sekolah musik


mulai pengerjaan.. di area seluas 5 x 6 manfaatin hampir sepertiga area lt 3, sisa area rencananya bisa digunakan sebagai recording studio dan ruang tunggu.


ayo bang… nempelinnya yang lengket ya…, seikat terdiri dari 7-8 tumpukan papan telur.


nah… akhirnya papan telur dah nempel semua


zoom… kudu rapat


setelah itu ditutup dengan papan gypsum


sudah tertutup gypsum semua… tinggal pasang pintu khusus (kudu rapat anti bocor). Yang dibagian luar ini terpaksa dilapisi tembok lagi, supaya lebih kuat meredam


kemudian dilapisi dengan karpet (pada keenam sisi ruangan)… inipun belinya juga yang bekas, tapi kualitas masih sangat bagus… memang kudu rajin-rajin nyari info sih ya…


mulai masukin peralatan satu per-satu


nyusul peralatan yg lain juga, …eh, itu bedug drum satunya lagi dibenerin pas difoto… 🙂


tambah speaker gede untuk live on-air (ini optional kalo pengen menyewakan sound system).


Beberapa bulan kemudian dapat sponsor, akhirnya mereka numpang ngiklan, hehehe.
Membangun sponsorship itu perlu biar mudah nge-branding, dan terbukti belum setahun berdiri sudah 2 kali ketempatan audisi untuk festival dan diliput radio secara on-air.
Kemudian beberapa kali aktivitas di studio masuk koran lokal.


banner di samping pintu masuk ruangan studio.


akhirnya dapat penghargaan (dua kali berhasil dari penyelenggara yang berbeda)… ini bukti kepercayaan, nah… tahun depan kudu bisa no.1

Semoga meng-inspirasi ya….
Namun demikian saya masih sangat perlu masukan dari teman-teman untuk continual improvement. Thanks in advance.

Buat teman-teman selamat datang di…


94 Comments

  1. poetra alam says:

    mau nanya mas sya udah psng semua kok msih ngk redam pintu n jendela nya hrs gmn mas…..mhon pencerahan nya….

  2. jhon says:

    Salam knal boss..
    saya butuh info penjualan glasswool (Rol, an) di kota Batam, trims sebelumnya..

  3. Rizal says:

    kalo atap nya engga di cor bisa kah? atas nya di pake gipsum juga yah?

  4. toddy says:

    Bagus dan bermutu idenya, sangat kreatif.
    Share juga dong http://www.soundsystemschool.com

  5. Ahda says:

    Dindingnya harus dari bata ya ?

  6. danks says:

    mantap gan, nanya berap lapis papan telormya.

  7. joe says:

    Mantabbb.. Thanx for sharing.. *Cheers 🙂

  8. nurme says:

    kereeeen idenya. bener juga…
    lagi ngetrend sekarang studio musik sendiri. boleh dicontek nih Mas 🙂

  9. dwi says:

    Trims infonya membantu banget… tp density ideal utk studio brp y mas… trus pake temapt telur gtu densitynya berapa.. kalau glasswool hrs brp lapis supaya setara dengan yang mas bikin. trims..

  10. Iskann says:

    salam …. bang maaf sy mau tanya klo membuat peredam dengan bekas tempat telur itu apakah itu dibuat untuk lapisan dari tembok sj?? (maksudnya dasarnya udh tembok batu gt) klo seandainya ruangn besar bs dibagi dua dan pembatas ruangan itu cm dengan gibsum apakah peredam yg dibuat dari telur td msh bs berguna dalam artian msh bs menampung suara untuk tidak keluar?? mhn saran dan bimbingannya bang….

    • Salam,

      Saya pernah mencoba untuk pembatas ruangan dengan berbahan dasar gipsum, hasilnya bocor. Disarankan memang berlapis tembok.
      Kalau pembatas ruangannya gipsum, saya sarankan menggunakan glasswool dg density yg tinggi.

    • Iskann says:

      Owh begitu ya???? terimakasih bang atas info dan sarannya….. bang klo membuka studio musik yg sangat rentan/yg sering terjadi (kerusakan) alat yg sering butuh perawatan gt lah kira2 mas… trus untuk modal awal buat studio kira2 menghabiskan biaya berapa ya bang hehehe……………….. thks

  11. panoet says:

    Mas, itu alamat studio di Batam y? Boleh minta info beli tempat telurnya dimana mas di Batam? Sama kalau yang jual glasswool di Batam dimana y?

    Makasih sebelumnya. Postingnya membantu banget 🙂

    • Iya. Untuk papan telur coba cari di Pasar Pujabahari Lama di Jodoh (samping Ramayana). Keliling aja daerah situ, banyak jual, cari yg bersih, berani nawar kalo beli banyak. Sejak kenaikan BBM ini udah gak tahu lagi harganya, siapa tahu kena imbas 🙂

      Kalo glasswool coba tanya di toko Anugrah Music, sekitar Bengkong Aljabar.

    • panoet says:

      Emang kemaren berapa harganya mas?

      Btw, thanks mas. Blognya bagus, barusan jalan2 😀

      Salam kenal juga, saya tinggal di Karimun.

    • Rp 600-700 an per papan. Saya yakin di pasar-pasar Karimun banyak juga. Atau pdkt ke warung2 tetangga, beli murah papan telurnya, ambil yg bersih. Dicicil gitu tiap hari, lama-lama banyak juga.
      Daripada ngangkut dari Batam.

    • panoet says:

      Lho, murahan pake glasswool dong mas? Di kaskus harganya kisaran 160ribu-240ribu dimensi 1,2m x 30m. Di Batam berapaan y?

    • Woo.. itu Anda belum mempertimbangkan density-nya ya 🙂
      Untuk harga glasswool segitu biasanya satu lapis density-nya 16 Kg jadi masih perlu beberapa lapis lagi untuk membuatnya ideal, sampai suaranya gak bocor keluar.
      Untuk harga glasswool coba telp ke sini, mas: 0778-433554 (Anugrah Music)

    • panoet says:

      Berarti perlu ngitung lagi nih, hahaha 😀

      Di anugrah musik ga ada mas, barusan tlp 😦

    • wah, ntar kugali info lagi, maksudku tadi Anda nanya ke Anugrah, siapa tahu mereka ada referensi.
      Saya tahu toko Glasswoll di Nagoya, tahu tempatnya, tapi lupa namanya. ntar kalo jalan-jalan ke sana ku kabari, mas 🙂

    • panoet says:

      Wah, makasih banyak mas. Ditunggu infonya 🙂

      Di toko2 bangunan ada mungkin y?

  12. Dian Cahya says:

    Jual tray/tatakan telur kw 1 = Rp. 50.000/iktat, isi 70. Kw 2 Rp. 25/ikat, isi 70.
    Barang baru dari pabrik. Hub. Dian Cahya – 08123445721. Tuban Jawa Timur. Ongkir ditanggung pembeli. Beli banyal ada diskon. Trmks.

    • Husain Mahdali says:

      Kebetulan saya juga dari Tuban dan minat beli tray dlm jml banyak tapi blm sekarang. Di Tuban alamat nya dmn?

  13. man says:

    thanx guys, tp g mw tx gmana cra lem rak telur ke dinding biar ga runtuh? Pake lem khusus mgkin?

  14. maria says:

    pak sy liat ada cendela kaca yg tdk dibalut perdam, apa tdk bocor? sspy tdk bocor bgmn cara buatnya.tks

    • Jendela kaca itu perlakukan seperti tembok, selalu tertutup, kemudian lapisi dengan peredam. Pastikan juga ada bagian untuk memudahkan membuka jendela sbg emergency exit bila terjadi kebakaran. Jadi, bukan ditutup secara permanen.

  15. mas alat musiknya apa aja? saya minat banget bikin studio musik tapi gak tau alat pembantunya seperti efek, ampli, sound, dan peralatan buat rekaman, mohon pencerahannya

    • Wah, panjang kalo dijelaskan di kolom komentar ini. Bukankah informasinya sudah banyak tersedia di internet 🙂

      Untuk jualan sampingan. Siapin aja etalase, trus bangun kemitraan dengan pengunjung untuk mengisi etalasenya, dengan begitu pengunjung akan loyal. Bikin skenario bagi hasil yang menguntungkan.

  16. itsmearni says:

    Mas Iwan, nanya dong, dulu mbak Nana mulai belajar piano umur berapa ya?

  17. itsmearni says:

    mas Iwaaaaaaannn
    buka di Bogor dong, mau masukin Prema ah

  18. pebrian says:

    kalau ditotal habis berapa biayanya pak iwan?

  19. hendrik says:

    mas…mau nanya nih….sewaktu dilapis dengan gipsum itu papan telurnya gak hancur? Mohon penjelasannya ya mas….thanx

  20. Syahidan Arizzaldy Sidik says:

    maaf mas Iwan mau numpang nanya, itu busa telurnya pake brpa biji ?…

    makasih 🙂

  21. iwan tidung says:

    Di tunggu rekamannya Pak..

  22. sitiagel says:

    Reblogged this on sitiagel and commented:
    Kali aja besok-besok kepengen bikin usaha studio musik.. :/

  23. Rahmatsyah says:

    Pak iwan, saya mw buat tmpt latihan musik buat anak saya. Mau tanya:
    1.Bpk menggunakan bahan apa untuk lapisan atas/atap dan lapisan bawah/lantai? Bila atas tdk teredam, pasti keluar juga suaranya.
    2. Apa tembok cukup teredam hanya menggunakan papan telur,gypsum dan karpet? Apakah tdk perlu tambahan seperti majun,glasswool ato rockwool?
    3. Bagaimana untuk daerah PINTU dan JENDELA, apakah juga menggunakan papan telor atau ada bahan lain?
    4. Satu papan telor brp harganya pak? Kemarin saya tanya sekitar Rp500-600. Buat harga pembanding, maklum mencoba irit budget.
    Mohon pencerahan dr pak iwan, terima kasih 🙂

    • (1) Betul, bila tidak teredam, maka akan keluar suaranya. Cara paling aman meredam, pada lapisan atas di atas plafon dilapisi dg pasir (ketebalan 3-5cm). Kalo ini belum kami lakukan. Masih mengandalkan ketebalan karpet.
      (2) Selama ini masih mengandalkan papan telur, gypsum, karpet. Kalo ada dananya silakan ditambahkan glasswool.
      (3) Jelas harus diberikan papan telur.
      (4) Harga itu sudah lebih murah dibandingkan di sini. Belum lagi minta tambahan diskon kalo beli banyak.

    • Dede Dkings says:

      untuk daerah sukabumi ada yg jual ga itu glass wool

  24. really nice mas iwan ,, kallo bolleh minta share. nnya itu penempelan wadah telur ke dinding biar melekat kuat tanpa lepass dan ahiirnya kedap suaranya berjalan dengan semestinya penempelannya menggunakan appa

  25. Kereenn studionya Mas Iwan…
    Jadi kangen studio radio dan studio dubbing…^^

  26. lambangsarib says:

    Luar biasa….. Sukses pak. Tapi hanya di Batam ya ? Buka di Jakarta doong, kelak anak saya biar sekolah musik disini

    • Terimakasih, mas.
      Sepertinya memang kudu bangun dulu support sistem-nya sebelum meluaskan jaringan, tapi itu coba kumasukin business plan jangka panjang deh, mas Lambang. Hal lainnya kudu bangun brand dulu.

      OOT, nanti kalo anakku ikut Chopin Competition di Jakarta tahun depan, kita kopdar ya, mas Lambang 🙂

    • lambangsarib says:

      Siap. Kabari yah,,,,, semoga saya bisa jadi guide yang baik, Hehehe….

  27. anggi says:

    kira kira butuh modal berapa pak buat bangun kamar peredam seperti itu ??

    • Jelas bervariasi tergantung luas area studio, mas Anggi. Coba Anda tanya papan telur tersebut di pasar terdekat di kotamu. Satu ikat terdiri dari 5-7 papan telur. Hitung aja jumlah yang diperlukan terhadap area (sisi) yang mau diredam, dikalikan rupiah per bijinya. Tentu saja mas Anggi harus pinter-pinter minta diskon, karena beli banyak 🙂
      Kalo dihitung-hitung sih masih lebih murah daripada pake peredam glass-wool.
      Kemudian lapisan karpetnya coba beli ditempat penjualan barang-barang seken, yang kualitasnya 90%. Terlalu mahal kalau beli yang baru.

  28. […] waktu yang lalu, saya tertarik dengan postingan mas Iwan disini . Sebuah postingan menarik tentang bagaimana mas Iwan membangun studio musik berkelas dengan dana […]

  29. debapirez says:

    kok ga keliatan gambarnya ya, mas…

    • Gambarnya jelas gitu lho.
      Ooo… aku tahu penyebabnya, Multiply khan di-block ditempatmu, karena gambar ini masih backlink di Multiply maka gak muncul, karena ke-block. Anggap aja ini virus Smagdali, virus yg harus dienyahkan dari bumi pertiwi!

    • Iwan Yuliyanto says:

      Sekarang virus Smagdali-nya dah kuhapus. Nah, apakah sudah kelihatan gambarnya dari tempatmu?

    • debapirez says:

      nah, dah keliatan jelas mas…
      mantab…
      itu bnran papan/tempat telur bs untuk meredam suara,mas?

    • Iwan Yuliyanto says:

      Beneran dong. Lihat texture-nya papan tersebut memenuhi standard peredaman audio. Padahal sebelahnya adalah tempat bimbel, dan selama ini gak dapat komplen, karena memang suaranya gak keluar/bocor. Silakan bagi yg beraliran trash metal main ke sini 🙂

      Oiya, tadi gak muncul gambarnya karena emang kena Virus Smagdali ya. Wah, para MPer harus dikasih tahu nih dampaknya. Bahwa ketika blog MP sudah di shutdown, maka gambar-gambar yang berhasil di-import barengan dg jurmal di rumah yg baru, namun masih backlink ke MP, maka gambar itu akan hilang / tak terlihat.

    • debapirez says:

      bikin tutorial sekalian mas cara ngilangin virus smagdali. saya lmyn banyak fotonya…

    • Ya gak ada tutorialnya, mas. Lha wong tinggal di upload ulang gambarnya kok, setelah sebelumnya menghapus link dari Multiply.
      Jadi, kenapa Mulpid nyediain fitur Download Media? Karena itu alasannya. Buat di-upload lagi di rumah yg baru 🙂

    • debapirez says:

      o…I c. saya cb deh…

  30. ajii says:

    fightforfreedom said: Teknologi mampu mendekatkan yg jauh menjadi dekat lho, mas Aji.Ini contohnya Di empat tempat yg terpisah ribuan mil, mereka dipersatukan di youtube, hahaha

    satu kata : sadaaaaap… 😀

  31. penuhcinta says:

    Hebat sekali ide memakai bungkus telur sebagai peredam suara! Ramah lingkungan dan efektif ya, Cak.

  32. imazahra said: Tadi, kukira Mas akan cerita dari sejak awal membeli-jual rumah tipe 21, hehehe 😀

    Ooo… itu nanti dg tema yg terpisah ttg perencanaan keuangan, mbak Ima.Kalo ditulis di sini jadi campur materinya.Sekarang saya lagi dlm proses mendesain ulang layout blog, kalo sudah selesai me-layout, blog ini akan saya isi lebih banyak ttg dunia wirausaha & tema merdeka dari belenggu keterbatasan.

  33. imazahra says:

    Whuah, inspiring :-)Tadi, kukira Mas akan cerita dari sejak awal membeli-jual rumah tipe 21, hehehe 😀

  34. ajii said: wah di batam ya, jauh aja 😀

    Teknologi mampu mendekatkan yg jauh menjadi dekat lho, mas Aji.Ini contohnya:Di empat tempat yg terpisah ribuan mil, mereka dipersatukan di youtube, hahaha

  35. bornonfebruary said: *10jempol*

    Minjem jempol siapa aja, mbak Nimas? 😀

  36. seriallovers said: wowww…keren banget…dari papan bekas telur bisa jadi studio yang dapet penghargaan..hebaaaat maas…

    Terimakasih, mbak Kai. Meski dari papan telur, yang penting kemasannya 🙂

  37. ajii says:

    wah di batam ya, jauh aja 😀

  38. wuihhhhh,kerennnnnnn Pak Iwannnnnn!!!!*10jempol*

  39. seriallovers says:

    wowww…keren banget…dari papan bekas telur bisa jadi studio yang dapet penghargaan..hebaaaat maas…

  40. wardrobeandlocker said: *keep on a good work mas iwan*

    thanks, mbak Donna.keep fighting spirit… yeahhh

  41. luqmanhakim said: Top Mas, salut, menarik banget ste-by-step tutorial membangun studionya. Aku masih ngumpulin alat musik, belom sampe kepikiran ngebangun studio. Itu juga masih ngeganggu tetangga kalo maen di rumah berisik banget

    Ha ha ha… tapi banyak lho, mas, band yg ngetop awalnya dari musik garasi, artinya bikin studionya ada di garasi… tapi kalo sampe mengganggu tetangga ya termasuk perbuatan yg dzolim… perbuatan yg disukai guns ‘n roses tapi dibenci Tuhan 😀 Tinggal bikin sistem peredaman dan sistem akustik yg lebih bagus dari di atas, tidak sampai bocor sedikitpun ke telinga tetangga, apalagi sampai ruang tamu sendiri.

  42. ohtrie said: so nais Gann…..

    yang penting bisa bermanfaat buat agan-agan sekalian 🙂

  43. agamfat said: Gitar listrikku yg sudah rusak aku titipkan ke Sangkan, gitaris keren pengisi Gitar Klinik 2x, sejak 2008, belum aku ambil2 heheheMantabs nih studionya. Pinjam bank atau dari mana modalnya?

    Sayang banget kalo gitarnya gak diambil, mas Agam :)Kalo rukonya KPR, tapi kalo studio-nya kreatif nyari investor dan muterin modal plus dukungan sponsor, yg penting bisa jalan dan bayar pegawai 🙂

  44. ya ampun… ini keren!!! suka !*keep on a good work mas iwan*

  45. luqmanhakim says:

    Kereeeeennnn… Top Mas, salut, menarik banget ste-by-step tutorial membangun studionya. Aku masih ngumpulin alat musik, belom sampe kepikiran ngebangun studio. Itu juga masih ngeganggu tetangga kalo maen di rumah berisik banget

  46. ohtrie says:

    so nais Gann…..

  47. agamfat says:

    Wuih…. Gitar listrikku yg sudah rusak aku titipkan ke Sangkan, gitaris keren pengisi Gitar Klinik 2x, sejak 2008, belum aku ambil2 heheheMantabs nih studionya. Pinjam bank atau dari mana modalnya?

  48. uchiha17 says:

    fightforfreedom said: Perkembangannya sesuai game plan, biasalah… adanya game plan itu disesuaikan dg kondisi finansial & sdm, hehehe… selain music studio, skrg sudah dibuka kelas kursus gitar, bass dan drum. Jadi sudah disiapkan lagi ruangan bersekat-sekat untuk kursus itu. Gameplan berikutnya menyusul disiapkan Recording Studio, cafe di lt 2, baru kemudian mini theater di lt 1 (kebetulan lt 1 itu berada di bawah tanah, jadi cukup membantu dr sisi peredaman).

    yippie.. jadi technopreneur harus kreatif.. semangat u bisnisnya mas.. ^ ^semoga sukses dan berkah

  49. uchiha17 said: skrg perkembangannya bgmn?

    Perkembangannya sesuai game plan, biasalah… adanya game plan itu disesuaikan dg kondisi finansial & sdm, hehehe… selain music studio, skrg sudah dibuka kelas kursus gitar, bass dan drum. Jadi sudah disiapkan lagi ruangan bersekat-sekat untuk kursus itu. Gameplan berikutnya menyusul disiapkan Recording Studio, cafe di lt 2, baru kemudian mini theater di lt 1 (kebetulan lt 1 itu berada di bawah tanah, jadi cukup membantu dr sisi peredaman).

  50. uchiha17 says:

    wah… kerennn…skrg perkembangannya bgmn?

  51. back to 90’s… gaya tepuk2 tangannya di atas, kalo gitu seru juga ya.. 🙂

  52. terimakasih, mbak jenny… saudara2mu anak band juga rupanya 🙂

  53. wuaaaa mau dunks nyanyi disanaaaaa 90’s bisa nggaaaaslow rockkkkkk…*tepuk2 tangan*

  54. jennytimpua says:

    fightforfreedom said: tq mbak Jenny… kalo gitu cukup dg dukungan do’anya agar recording studio segera terwujud.. 🙂

    Aamiin…eh nanti aku recomended sm sdra2 di batam deh 🙂

  55. mbak ari kalo jalan2 ke batam, mampir yaaaa…..lokasinya di KDA Junction blok B-3, Batam Center. Bersebelahan dg Holland Bakery (diatasnya ada kincir angin). Gampang nyarinya… krn lokasi di pusat kota. Nanti kita siapin personnel buat ngiringi mbak Ari kalo pengen nyanyi.. :)Studio ini juga punya kontribusi mencetak anak2 juara festival, makanya jadi langganan mereka, trus kalo band mereka diliput koran, nama Cozy Studio beserta alamat ngga lupa disebut disitu, hehehe… numpang ngiklan. Makanya bagi band yg punya prestasi, dikasih harga sewa spesial (khusus), kalo perlu gratis. Kalo mereka ngetop, pasti nama studio ikut kebawa… ini salah satu jurus jualan, hehehe…

  56. tq mbak Jenny… kalo gitu cukup dg dukungan do’anya agar recording studio segera terwujud.. 🙂

  57. wuihhh keren!mau doooong kapan2 cobain studionyaaaadimana tuuuuu

  58. jennytimpua says:

    wow congratz ya!!! (tnpa masukan nih soalnya jg ga ngertiii)

Mari Berdiskusi dan Berbagi Inspirasi. Terimakasih.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: